• 20 Kesalahan Tanpa Sedar Dalam Mendidik Anak-Anak

    Salam Semua

    Dalam entry yang lepas, Mek ila ada berkongsi cara terbaik untuk menegur dan menasihati anak-anak. Pada kali ini, Mek ila kongsikan pula kesilapan yang sering dilakukan oleh ibu-bapa yang kadangkala berlaku tanpa disedari di dalam mendidik anak-anak.

    Pendidikan Adalah Proses yang Berterusan
    Mendidik anak-anak bukanlah perkara yang mudah atau boleh dilakukan dalam tempoh yang singkat. Ianya adalah proses yang berterusan kerana anak-anak hanyalah kanak-kanak yang sedang membesar dan belajar. Melakukan kesilapan juga adalah salah satu proses yang akan mereka lalui di dalam proses pembelajaran tersebut.

    Mommy, I’m Just A Kid!

    Tanpa kita sedari, proses mendidik anak juga sebenarnya dapat mendidik ibu bapa menjadi insan yang lebih cemerlang. Melalui anak-anak juga, kita dapat menilai diri sendiri kerana anak-anak adalah cermin kepada perlakuan dan didikan ibu bapanya.

    Dahulu, Mek ila ada seorang sahabat yang sangat mudah merajuk atau mudah terasa hati. Baginya sifat itu adalah sesuatu yang semulajadi dan bukanlah sesuatu yang menjadi keutamaan untuk diubah. Tanpa disedari sifat ini juga menjadi ikutan kepada anaknya yang sulung. Bila melihat anak sulungnya itu sangat mudah merajuk walaupun hanya di dalam perkara-perkara yang kecil, barulah beliau menyedai bahawa sikap itu bukanlah sifat yang baik. Sejak itu sahabat saya ini semakin terbuka dan dapat dapat mengawal emosinya dengan lebih baik.

    Di bawah ini Mek ila kongsikan dahulu 10 Kesalahan Dalam Mendidik Anak-Anak yang telah Mek ila pelajari di dalam ceramah motivasi yang dianjurkan oleh Hushim Motivational.

    Kurang berdoa dalam proses mendidik anak
    Doa adalah senjata orang-orang mukmin. Maka sentiasalah berdoa agar hati anak-anak terbuka untuk menjadi insan yang cemerlang, soleh dan solehah serta berjaya di dunia dan akhirat.

    Antara Doa Yang Boleh Diamalkan Untuk Anak Yang Soleh: Credit: Young Khalifah


    Memperlekehkan kebolehan anak

    Jangan sesekali memperlekehkan kebolehan anak atau berkata Kamu ni kecil lagi, tak faham kenapa ayah kata tak boleh. Jadi, ikut sahaja kata-kata ayah. Anak-anak sebenarnya mempunyai keupayaan yang lebih daripada apa yang mampu kita jangkakan. Walaupun masih kecil, anak-anak telah dapat memahami apa yang berlaku walaupun mungkin dengan caranya sendiri. Jadi cara yang terbaik ialah menerangkan kepada anak-anak untuk setiap perkara yang anak ingin ketahui.


    Kurang bertegas dalam mendidik anak
    di mana ibu bapa tidak membahagikan masa dengan betul. Kanak-kanak memang suka bermain, namun perlu ada pembahagian masa untuk mereka. Sebagai contoh tetapkan waktu solat, waktu tengok TV, waktu bermain, waktu makan, waktu belajar, waktu mengemas dan sebagainya. Dengan didikan yang betul, anak-anak akan mula memahami tanggungjawab yang perlu mereka laksanakan bersesuaian dengan waktu yang ditetapkan. 


    Kurang pandai menjadi kawan kepada anak-anak

    Menjadi sahabat kepada anak-anak tidak bermakna kita kurang tegas atau memanjakan mereka. Berikan perhatian kepada anak-anak apabila mereka bercerita dan jadilah pendengar yang setia. Jika tidak, anak-anak kita mungkin tidak akan berbicara lagi kepada kita tentang masalah mereka sebaliknya menjadikan rakan sebaya sebagai tempat utama mereka untuk berkongsi segala cerita.


    Lebih banyak memberi belaian negatif berbanding belaian positif

    Perkara ini telah Mek ila kongsikan secara jelas di dalam entry yang lepas. Secara ringkasnya kita lebih banyak mengkritik anak apabila anak melakukan kesilapan berbanding teguran atau pujian yang boleh membina mindanya.

    Lukisan Anak

    Lihat sahaja lukisan ini. Belaian negatif mungkin sahaja akan berbunyi: Kenapa gambar rumah ni tiada tingkap atau kenapa teruk sangat lukisan anak ayah ni?
    Belaian positif: Pandainya anak ayah melukis. Lagi cantik kalau  rumah ni nanti ada tingkap di depannya. Macam rumah kita ni.


    Pendidikan anak-anak yang tidak seimbang.

    Setiap ibu bapa ingin anak-anak mereka menjadi insan yang berjaya. Tidak salah untuk menghantar anak-anak ke kelas-kelas tertentu untuk mempelajari pelbagai perkara namun pastikan segalanya adalah seimbang di antara intelektual, fizikal, kerohanian dan pengalaman (IQ & EQ). Pastikan juga ianya sesuai dengan kemampuan anak-anak kita. Jadikan zaman kanak-kanak anak-anak kita sesuatu yang menggembirakan dan indah untuk dikenang.


    Kurang menggalakkan perbincangan di dalam membuat keputusan

    Seperti di nombor 2 tadi, kebanyakan ibu bapa kurang menggalakkan perbincangan ketika membuat keputusan dengan anggapan anak-anak mungkin tidak memahami perkara tersebut. Perkara terbaik adalah galakkan anak-anak untuk memberikan cadangan bagi meningkatkan keyakinan mereka. Anak –anak yang mempunyai keyakinan diri yang tinggi akan lebih mudah memahami dan mempelajari tentang perkara-perkarayang berlaku di persekitaran mereka.


    Menunjukkan perselisihan di hadapan anak-anak

    Kehidupan berumahtangga tidak selalunya indah dan manis sepenuhnya. Adakala, pasangan mungkin akan bertengkar disebabkan oleh sesuatu perkara kecil. Namun jangan sesekali bertengkar atau bermasam muka di hadapan anak-anak. Ianya hanya akan membuatkan anak bersedih dan berasa rendah diri.


    Kurang mengasuh anak membuat kerja-kerja rumah

    Sejak kecil, libatkan anak-anak dalam membuat kerja rumah bersesuaian dengan kemampuan mereka. Anak-anak yang masih kecil mungkin boleh diajar untuk mengemaskan barang mainannya setelah bermain. Anak yang lebih besar pula boleh diajar untuk mengemaskan biliknya sendiri, membasuh kasut atau sesekali galakkan mereka menyertai aktiviti luar yang menyeronokkan seperti berkebun atau membasuh kereta di hujung minggu.

    Mungkir janji terhadap anak-anak.
    Mungkir janji adalah perkara yang sering dilakukan oleh ibu bapa. Walaupun mungkin anak-anak tidak menyatakan ketidakpuasan hati mereka apabila kita mungkir janji, namun mereka akan mempelajari bahawa janji itu boleh dimungkiri. Sebaik mungkin, tunaikanlah apabila kita telah berjanji. Jika tidak mampu untuk menunaikannya, mintalah maaf kepada anak dan terangkan mengapa kita tidak dapat menunaikan janji itu pada masa tersebut.
    Moga-moga entry ini bermanfaat untuk kita semua dan mampu menjadikan kita ibu bapa yang lebih cemerlang. InsyaAllah, dalam entry yang lain, Mek ila akan kongsikan 10 lagi kesilapan yang biasa kita lakukan ketika mendidik anak-anak tanpa disedari.

    Salam sayang & Jumpa Lagi

    (Visited 644 times, 1 visits today)

    Categories: Mendidik Anak

    Tags:

    14 thoughts on “20 Kesalahan Tanpa Sedar Dalam Mendidik Anak-Anak

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *

    CommentLuv badge